Bagaimana Cara Menghitung Usia Bayi Prematur?

1 tahun yang lalu
Oleh : DR. dr. Rinawati Rohsiswatmo Sp. A (K)


Saat ini dengan kemajuan teknologi yang sangat pesat, banyak bayi prematur dengan berat <1000 g, atau usia kehamilan 25 minggu dapat bertahan hidup. Bagaimana menghitung usia bayi tersebut dan apakah sama kemampuan perkembangannya dengan bayi lahir cukup bulan?

Tentu saja hal ini berbeda. Ada beberapa istilah yang perlu dipahami :

     1. Usia gestasi (umur kehamilan) saat bayi dilahirkan, dihitung berdasarkan minggu dan hari

  • Usia ini dihitung dari hari pertama haid terakhir ibunya sampai hari dilahirkan
  • Usia kehamilan saat ini sering ditentukan melalui pemeriksaan pengamatan pertumbuhan melalui USG. Pemeriksaan ini harus dilakukan pada trisemester I kehamilan, dipantau dan dihitung terus sampai lahir.
  • Saat bayi lahir, usia kehamilan (usia gestasi), dapat di konfirmasi dengan pemeriksaan New Ballard Score.

Contoh : Usia kehamilan 30 minggu 3 hari, daripada disebutkan 7-8 bulan. Jika bayi lahir pada usia kehamilan 30 minggu, maka Usia Gestasi adalah 30 Minggu. 

     2. Usia kronologis

          Sering juga disebut usia kalender, yaitu usia sejak dilahirkan sampai saat ini

     3. Usia Pasca Menstruasi

          Usia pasca menstruasi  = [usia gestasi] + [usia kronologis]

                                                = 30 minggu + [5 bulan 1 hari]

                                                = 30 minggu + [21 minggu 4 hari]

                                                = 51 minggu 4 hari

     4. Usia Koreksi

          (usia gestasi + usia kronologis) – 40 minggu

          Contoh : Bayi lahir 33 minggu, saat ini usia kronologis/usia kalender 60 hari (8 minggu 4 hari).

          Maka usia koreksinya : 33 + 8 minggu 4 hari – 40 minggu = 1 minggu 4 hari

Kemampuan bayi prematur disejajarkan dengan bayi cukup bulan berdasarkan usia koreksi. Usia koreksi ini diperhitungkan hanya sampai 2 tahun saja.

 

 

Referensi:

  1. American Academy of Pediatrics. Age terminology during the perinatal period. Pediatrics. 2004;114:1362-4.

  2. Clark RH, Olsen IE, Spitzer AR. Assessment of neonatal growth in prematurely born infants. Clin Perinatol. 2014;41:295-307.

  3. Sjarif DR, Rohsiswatmo R, Rundjan L, Yuliarti K. Panduan berbasis bukti: Asuhan nutrisi untuk bayi prematur. Jakarta: Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM; 2016

 

Sumber gambar: thetomkatstudio.com





Artikel Terkait



Komentar


Silahkan login